BNPT Bendung Indoktrinasi Radikalisme di Masyarakat

Ingetberita.com, Bogor – Indoktrinasi merupakan salah satu elemen kunci dalam penyebaran paham radikalisme dan ancaman terorisme. Oleh karena itu, pemutusan mata rantai indoktrinasi terhadap masyarakat yang menjadi sasaran kaderisasi kelompok teror merupakan hal penting.

Badan Nasional Penanggulangan Terorisme Republik Indonesia (BNPT RI) dinilai telah berhasil memutus mata rantai indoktrinasi ini. Hal tersebut menjadi salah satu faktor yang menciptakan situasi nihil aksi terorisme di Tanah Air sepanjang 2023.

Guru Besar Departemen Kriminologi Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Indonesia (FISIP-UI) Prof. Drs. Adrianus Eliasta Meliala, M.Si., M.Sc., Ph.D. mengatakan, ada banyak upaya yang telah dilakukan BNPT untuk membendung laju indoktrinasi perekrutan anggota baru.

“Jadi banyak sekali upaya BNPT untuk mengurangi proses indoktrinasi,” kata Adrianus dalam Konferensi Pers Akhir Tahun 2023 BNPT RI di Sentul, Bogor, Jawa Barat, Jumat (29/12/2023) kemarin.

Upaya membendung indoktrinasi ini dilakukan BNPT secara masif melalui berbagai strategi, baik yang bersifat online maupun offline. Upaya ini menurut Adrianus menjadi salah satu aspek dalam dua hal pokok yang berdampak besar pada pencapaian nihil aksi teror ini.

Dua hal pokok yang dibilang Adrianus ialah, pertama; tindakan penegakan hukum termasuk penangkapan, penyitaan, dan aneka macam langkah tegas terhadap mereka yang melakukan kegiatan teror, serta yang kedua; melakukan pemotongan sumber-sumber yang bisa menggerakkan kegiatan teror, termasuk pendanaan dan indoktrinasi via transmisi ideologi kekerasan.

“Terutama pada konteks pembiayaan, pendanaan. Kemudian juga terkait dengan konteks yang mampu membakar ideologi,” ungkap Adrianus.

Guru Besar UI ini mengatakan, fenomena zero terrorist attack ini merupakan buah dari hasil perjuangan berat yang telah dilakukan. “Saya kira kita melihat ini sebagai satu resultante dari perjuangan berat sekali dari teman-teman,” katanya.

Catatan BNPT sendiri menunjukan tak ada satupun aksi teror yang meletus di Bumi Pertiwi selama 2023. Sepanjang tahun, Densus 88 juga mengamankan 148 tersangka aksi terorisme di berbagai daerah di Indonesia.

Dia juga menggarisbawahi upaya deradikalisasi yang dilakukan BNPT. Menurutnya, deradikalisasi ini masih menjadi salah satu hipotesis yang terus menerus dikejar. Dia mendorong agar seluruh praktisi yang ada di BNPT semakin berusaha agar hasil dari segala upayanya dapat terkonfirmasi.

Lebih lanjut, Adrianus juga berpesan agar semua pihak lebih mempersiapkan diri menghadapi tahun politik 2024. Pasalnya, dua dari tiga kelompok rentan terpapar radikalisme dan terorisme, yakni remaja dan perempuan, akan terlibat aktif dalam hajatan politik. Karenanya, pesan-pesan positif perlu terus digalakkan agar Pemilu yang aman dan berkualitas bisa terlaksana.

“Untuk itu maka kita perlu berikan pesan-pesan positif kepada mereka agar dalam rangka mengikuti Pemilu tersebut bisa betul-betul dengan kesadaran dan jauh dari kemungkinan terpengaruh lewat media sosial terutama, sehingga kemudian harapan kita melihat Pemilu yang bermutu bisa terealisasi,” kata Adrianus.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *