Kisah dari Gaza: “Banyak yang Terbunuh, Mata Saya Penuh dengan Air Mata”

Ingetberita.com, Jakarta – Pada pagi hari Sabtu 8 Juni 2024, pasukan Israel membombardir wilayah Tengah Jalur Gaza secara besar-besaran, termasuk kamp pengungsi Al-Nuseirat.

Serangan mematikan Israel ini dilaporkan menewaskan sedikitnya 270 warga Palestina dan melukai sekitar 700 orang menurut otoritas kesehatan setempat.

Tim Médecins Sans Frontières (MSF), bersama staf medis di rumah sakit Al-Aqsa dan Nasser, merawat ratusan pasien yang terluka parah, banyak di antaranya perempuan dan anak-anak.

Dr. Hazem Maloh adalah seorang dokter Palestina yang bekerja dengan MSF sejak 2013, yang tinggal di kamp Al-Nuseirat. Dia mengenang hari yang mengerikan dan traumatis tersebut ketika dia kehilangan banyak teman dan tetangganya.

“Pada hari serangan itu, saya mengalami tiga jam teror dan ketakutan yang nyata. Selama satu jam yang terasa tak berujung, saya tidak tahu di mana putra sulung saya berada. Dia pergi ke pasar, dan dalam beberapa menit, segalanya berubah drastis. Menit-menit terasa seperti jam.

Ada suara roket dan ledakan di mana-mana. Kami tidak tahu apa yang terjadi. Semua orang berteriak dan lari ke segala arah. Kami bisa mendengar sirene dari ambulans. Rasanya seolah-olah itu adalah akhir dunia.

Saya bangun untuk melihat apakah putra saya sudah pulang dan saya menyadari dia meninggalkan ponselnya di rumah. Saya pergi ke jalan sambil berteriak, ‘Di mana anak saya? Di mana anak saya?’ Keluarga saya mencoba membawa saya kembali ke dalam rumah. Saya berteriak begitu banyak hingga kehilangan suara.

Satu jam kemudian, putra saya pulang. Wajahnya penuh ketakutan dan teror… Saya belum pernah melihat ini pada seorang manusia. Dia hampir tidak bisa bicara. Dia berkata, ‘Ayah, orang-orang hancur berkeping-keping! Anak-anak, perempuan… mengapa seperti ini, Ayah?’

Saya memeluknya dan menangis dan menangis. Untuk pertama kalinya, saya merasa lemah.

Setelah itu, saya pergi ke klinik Al-Awda, di Deir al Balah, yang hanya beberapa meter dari rumah saya. Saya melihat puluhan dan puluhan orang terbaring di tanah. Beberapa dari mereka sudah mati, lainnya terluka. Satu ambulans datang membawa tiga orang yang telah meninggal dan empat lainnya yang terluka. Mata saya penuh dengan air mata.

Salah satu rekan saya menelepon saya. Saudaranya terkena pecahan peluru di punggung.

Dia memberitahu saya bahwa saudaranya muntah darah. Dia terus bertanya apa yang harus dia lakukan. Tapi apa yang bisa saya lakukan? Tidak ada ambulans yang tersedia.

Saya menyuruhnya untuk mengikat sehelai kain di sekitar luka untuk menekan cedera, dan berdoa agar dia tetap hidup.

Puluhan orang terbunuh. Kami tidak punya waktu untuk menguburkan mereka.

Banyak dari mereka adalah tetangga, teman atau kerabat saya. Laki-laki, perempuan, anak-anak. Raneem, yang merupakan putri salah satu teman dekat saya, dan ayahnya, keduanya terbunuh.

Dia sedang mempersiapkan diri untuk belajar kedokteran di Mesir. Terakhir kali saya melihatnya, dia tersenyum pada saya dan bertanya, ‘Paman, apakah MSF akan merekrut saya setelah saya menyelesaikan studi saya?’

Mahmoud adalah seorang pemuda yang hebat juga. Dia sering membantu saya di kebun dengan menanam dan bertani. Sehari sebelum dia terbunuh, dia mengumpulkan kayu di depan rumah dan membuat api untuk memasak mie untuk anak-anaknya. Dia mengatakan kepada saya, ‘Anda tahu, sekarang saya membuat mie lebih baik daripada Maqluba [hidangan terkenal Palestina].’ Mahmoud juga terbunuh pada hari Sabtu.

Rami adalah seorang nelayan sederhana. Sehari sebelum serangan, dia berkata kepada saya, ‘Bersiaplah, kita akan kembali berenang di laut lagi setelah perang berakhir.’ Rami juga terbunuh.

Daftarnya terlalu panjang… dan saya tidak akan pernah melihat mereka lagi.”

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *